Diterima UI - UGM di Tahun Pertama : Tentang Ambisi dan Realita (Part 1)




BOOM!! Sebuah Quotes lama tercatat di memo hp gua berisikan.

“Aku gak suka belajar, wajar, karena bagiku yang terpenting adalah mampu mengekspresikan diriku, melakukan semua yang ingin kulakukan, dan tentunya membuat semua teman-temanku mengakui aku. Sekeras apapun kita belajar, bila tak ada yang menganggap kita itu sama saja dengan BUANG BUANG WAKTU,”


Perkenalkan nama gue Jeremy Bagas Taruna biasa dipanggil Jeremy. Gua tinggal dan dibesarkan di Bali, tepatnya di Denpasar. Gue ingin berbagi cerita tentang arti sebuah perjuangan, dimana kali ini gue berhasil buktiin ke diri sendiri dimana meskipun dulunya gue bukan siapa-siapa, namun dengan sedikit merubah pola pikir gue pun berhasil diterima di kampus yang menjadi impian banyak orang. Hampir lupa gue mau ngingetin lo kalo tulisan ini bakalan panjang banget tapi dijamin worth it kok, karena...



 Artikel ini udah masuk dalam 15 besar artikel yang di-publish oleh situs Zenius dalam kompetisi blog #KenapaMilihZenius dari 98 artikel yang ter-submit

TITIK AWAL
Gue terlahir biasa-biasa aja, engga pinter tapi gue gamau bilang bodoh juga. Gua lebih suka kalo dibilang “males”. Rasanya lebih mudah untuk ngubah kata “males” jadi “rajin” daripada “bodoh” jadi “pintar”. Sifat malas gue berdampak pada akademis di sekolah. Gua jarang belajar. Setiap ada PR gua jarang ngerjain (tinggal copas, bisa kan?). Ulangan pun gue nunggu bocoran soal dari kelas lain. Hampir setiap semester, ranking gua selalu “berkepala dua” dari 36 siswa. Namun, gue engga peduli, toh cuma nilai. Emangnya rapot menentukan kesuksesan? Engga kan? Gue belum sadar, kalo rapot bagus aja belum tentu sukses, apalagi yang jelek.

Dulu sekolah gue pernah ngadain study tour ke tiga kampus top three (UI-UGM-ITB) di Indonesia. Bayangan gua sebagai pemalas saat itu.

“Gue? Masuk sini? Gua gak ngelucu kan?”
“Pokoknya gak lah, gila aja lo, gua jadi hokage aja belum tentu bisa”

Ketebak, gue menyerah duluan saat itu. Setiap kali ketiga kampus terbaik itu ngadain seminar tentang jalur masuk mereka, gua ngantuk, ga nafsu coy, gua engga bakalan bisa. Gue pun jalan-jalan di ketiga kampus itu, tapi kok gue merasa “feel nothing” aja. Itu pun, berpengaruh masa SMA gue. 


Orang ke-2 dari kiri: "Gue masuk sini? gue gak ngelucu kan?

Masa SMA gue dari kelas 10 dan 11 berwarna. Gue menjalaninya YOLO banget lah (You Only Live Once). Gua sama sekali engga mikirin dan engga peduli masa depan saat itu. Nilai rapot mau gimana, mau kuliah dimana, mau jadi apa, f*ck that sh*t pokoknya. Gue bener-bener menikmati apa yang orang bilang Masa SMA (anjas :v) saat itu. Jelasnya, gue beneran ngerasain fase “bahagia” itu.

BAHAGIA SIH, TAPI..
Sebahagianya gue, gua enggak pernah tuh ngerasain yang namanya pacaran selama SMA. Padahal hampir seluruh hari-hari gua dedikasikan untuk mendekati perempuan. Gak cuma sekali sih, gua hitung 6 kali dengan rekor 5 kali gak ngungkapin perasaan dan 1 kali nembak dan BOOM!! ditolak (pertama kali nembak langsung ditolak --> update pas kuliah gebetan gue nambah 1, gue tembak, dan ditolak lagi *sakitvroh)

Berkali kali gagal terkadang membuat gue mikir apa yang gue lakukan selama ini engga bener. Gue mendedikasiin hidup gue buat ini, tapi ujung-ujungnya gue selalu ngeliat gebetan gue sama cowok lain. Sakit, hampa, gue ngerasa semua ini gak berguna, buang-buang waktu. Percuma gue perjuangin sesuatu yang engga ada timbal baliknya, malah bikin sakit hati. Gue marah sama diri gue dan gue pengen ngelakuin sesuatu yang beneran impactful buat kehidupan gue, namun saat itu gue bingung harus ngapain. Akhirnya, tepat Februari 2016 (SMA kelas 11) fix deh, gue putusin untuk menyerah sementara dari urusan percintaan. (Backsound Geisha - Sementara Sendiri)

TAHAP 1 : SEBUAH PERENUNGAN DIRI (Februari 2016)
Saat itu gue menginjak akhir kelas 11. Gua yang notabene berasal dari SMA favorit di Bali mau engga mau harus dikelilingi anak-anak pintar (i used to 'nyontek' at them) dan terlibat obrolan sh*t tentang universitas dan masa depan. Ada yang mau masuk kedinasan, akmil, atau universitas biasa. Gua pun mikir, “Gua mau jadi apa ya? Tujuan hidup aja gua engga punya”. Sampai suatu ketika, gua iseng nge-search tentang jurusan kuliah (pas banget gue masih kaga tau apa-apa) dan ketemulah sebuah artikel dari Zenius berjudul SERIOUS WARNING : Jangan Sampai Lo Salah Milih Jurusan. Yaelah, emang seserius apa sih? Gua baca-baca dan di situ gua 'ketancep' banget quotes “Pilih bidang yang bikin lo tertantang sampe lo rela ngabisin waktu buat ngulik bidang itu lebih dalam” kurang lebih gitu. Bukannya tercerahkan, gua makin bingung:

“Gue yang kerjaannya main, ga pernah belajar, kalo ada waktu gua suka stalking gebetan yang intinya gak ada faedahnya, emang ada bidang yang gua suka?”
Sambil bingung mikirin jurusan, gua tertarik baca artikel lain di Zenius Blog yang dari judulnya aja 'nagih' banget. Jendela otak gue yang ketutup, tiba-tiba kebuka!

KAMPRET BLOG MACAM APA INI!
Banyak banget hal-hal awam (yang mungkin temen gue yang pinter belum tau) tentang persiapan kuliah, teknis belajar, cara mengatur jadwal, dan deliberate practice yang dengan jelas membuktikan bahwa:

"Kecerdasan manusia bisa berkembang melalui 1000 jam latihan yang terus-menerus"

BOOM! GUE KETAGIHAN, gue KERACUNAN artikel Zenius Blog. Dari sekian topik yang berisi tips-tips, ada satu topik yang bikin gue ketagihan yaitu perjuangan masuk kampus. Gue membaca cerita dari orang berlatar beda-beda entah dari kalangan orang yang emang langganan juara, orang kurang mampu, dan gua tertampar ngeliat cerita orang yang awalnya bego tapi sukses masuk universitas impiannya (bukti Deliberate Practice). Berawal dari ketagihan baca Zenius Blog, gua menjadi sering browsing perjuangan-perjuangan masuk kuliah yang lain di Google dan ternyata banyak banget artikel yang bisa gue panuti. Dari sekian banyak artikel, gua lumayan suka ama tema “From Zero to Hero” soalnya artikel model begini yang memberi gue harapan untuk berjuang.

Kebanyakan makan artikel gituan bikin pola pikir gua BERUBAH. Gue yang awalnya gak peduli masa depan jadi mikir, "Gue mau jadi apa ya setelah lulus nanti". Gua jadi tau hal yang harus gua lakuin yang berguna buat gua. Gua pengen sukses kayak mereka yang dodol itu. Rasanya bahagia banget ngebayangin saat keluarga bangga anaknya yang dodol lolos di Universitas bagus dengan jurusan yang gua minati tentunya. Sumpah, gua pengen kayak mereka. Mereka yang dodol aja bisa, gua sesama kaum dodol masa gabisa kayak mereka. Gue percaya bisa berubah dan ZeniusBlog sukses membuat gue terlahir kembali sebagai:

AMBISIUS BARU
Lo mungkin bertanya kenapa gue mendadak ambisius. Gue hanya melihat peluang. Gue percaya kalo gua bisa dapetin semua itu asalkan GUE MAU SERIUS BELAJAR, makanya gue harus berubah dan enggak males-malesan kayak gini. Oh iya, sekarang gue masih kelas 11 nih, engga ada salahnya kan kalo mulai prepare dari sekarang?

“Gue mungkin DODOL, tapi dengan NYURI START BELAJAR disaat orang pinter lain masih MAIN - MAIN, gue percaya GUA BISA NGALAHIN MEREKA” 

Pertanyaannya, gimana caranya gua belajar? Percuma gua kebanyakan ambisi tapi engga ada yang terrealisasi. Gua kudu ngejar materi SMA selama 3 tahun ya kali gua beli buku paket per mapel, baca satu-satu, bosenin banget, udah tau gua ga pernah belajar. Gua butuh sarana belajar yang gampang dingertiin dan bisa diajak ngebut materi 3 tahun dalam waktu 1 tahun lebih dikit.
 
BOOM!! Gue inget guru Biologi kalo ngajar sering memakai video pembelajaran begitu. Jadi di video itu, ada papan virtual sekaligus suara-suara tak kasat mata yang menjelaskan materi. Jadi guru Biologi ini dateng ke kelas, menghidupkan slide proyektor, muter videonya, dan dia cuma diem nunggu videonya selesai tanpa harus ngejelasin sendiri (gabut banget jadi guru). Setiap video itu ada lambang Zenius. Jadi sebenernya gua udah kenal zenius dari awal kelas 11, sebenernya gua tertarik buat beli juga, tapi pas gue tanya ke guru bio katanya harganya sekitar Rp800.000,- satu set (namanya Xpedia), buset uang darimana gua. Dari situlah gua enggak niat lagi buat memakai Zenius. Walau sejujurnya, belajar biologi pake Zenius lebih ngerti dan gak bosen dibanding guru Biologi gua sendiri yang jelasin.

Gue pun mencari cara untuk bisa belajar lewat Zenius, karena Cuma di Zenius gue ngerasa lebih gampang ngerti, sekaligus bisa ngulang & ngebut materi semau gue. Gue pun bisa seenaknya milih materi mana yang pengen gua pelajari sesuai mood dan tentunya bikin proses belajar makin efektif. Gua browsing dan ternyata zenius nawarin Voucher buat jadi Premium Account selama setahun dengan harga Cuma 400 ribu. Memangnya kalo engga premium kenapa?

Kalo kita engga Premium (masih Regular Account), kita cuma bisa buka video pertama di tiap topik pelajaran, kalo mau buka video kedua, muncul deh emoticon menyebalkan yang nyuruh kita upgrade ke Premium. Lantas gua mikir nih, dengan uang 400 ribu, gua bisa dapetin sarana belajar yang cucok banget selama setahun penuh. Awalnya, gue rada skeptis sama pembelajaran online semacam Zenius, tapi artikel-artikel Zenius Blog yang menurut gua berkualitas sukses bikin gua yakin kalo Zenius adalah pilihan tepat bagi gua. OKE GUA FIX BELI! Gue langsung minta uang ortu dan ortu langsung ngasi asalkan buat belajar dan dipakai nantinya. Gua pun janji bakal pake Zenius sebaik mungkin karena gue punya cita-cita besar buat masuk PTN di tahun 2017 yaitu tahun kelulusan gue.


“Gua pengen jadi kayak batu apung. Mungkin dia paling ringan dibanding batu-batu yang lain, tapi kalo ditenggelamkan ke air, dia bakal jadi yang pertama buat muncul ke permukaan”


BOCAH LABIL
Selama SMA, gua cenderung labil dalam mengambil keputusan. Ini ngebuat gua berpotensi besar buat SALAH JURUSAN. Gua jelas enggak mau sifat labil gue merusak masa depan. Mulai saat itu gue mutusin nentuin jurusan kuliah sejak jauh-jauh hari, biar gua punya banyak waktu mikir baik-buruknya. Saat lagi gundahnya nentuin jurusan, gua ketemu satu jurusan, gua lihat deskripsinya, apa aja yang dipelajari, prospek di masa era digitalisasi, dan bener-bener PERSIS NGEGAMBARIN APA YANG GUA MAU SEKARANG. Bahkan gua seringkali ga sadar sering melakukan apa yang dipelajari dalam jurusan itu. Persis dengan kata-kata yang pernah gua baca di Zenius Blog:


“Pilih bidang yang bikin lo tertantang sampe lo rela nyuri waktu buat ngulik bidang itu lebih dalam”


Gua tipe orang yang suka ngomong, tapi karena bahasa gua belepotan, orang-orang males dengerin gua. Gua pengen belajar supaya pendapat-pendapat gue didengerin sampe gua rela searching youtube tentang cara-cara public speaking. Selain itu, di jurusan ini kita belajar tentang media khususnya video, gua sering banget kan tuh buat video-video instagram (@jeremy_bagas), pastinya dengan penyusunan konsep biar gak asal take. Walau masih amatir, tapi kalo gue bisa masuk jurusan ini di universitas bagus, gue yakin makin sering berurusan sama hal ini. Namun gue engga bisa buru-buru, perlu satu bulan kurang lebih buat gua merenung baik-buruk jurusan ini. Then I woke up one day and realized that i am really sure with this major: 



Ilmu Komunikasi - Universitas Padjajaran

Sebagai anak IPA, lintas jurusan adalah kelabilan terbesar yang pernah gue lakukan.

TAHAP 2 : UJIAN KONSISTENSI DIRI (APRIL 2016)
Walaupun gue bilang kalo gue ambisius dapet PTN yang gua pengen, ternyata tetep aja susah buat gue mengubah kebiasaan males belajar gua. Rasanya seperti menghidupkan mesin di otak yang udah lama gak dipakai. Pokoknya, yang namanya belajar SBMPTN masih belum jadi prioritas. Berhubung SMA gue tugasnya banyak, gue sempat gak belajar SBMPTN sama sekali. Rasanya, gue udah capek belajar IPA (dan tugasnya) di sekolah. Sumpah, capek banget. Apalagi gue belajarnya sendiri, serasa tak ada yang menyemangati #eaa. Namun Zenius selalu bikin gue semangat karena cara mereka mengajar bikin gua percaya kalo SBMPTN gak sesulit yang gua kira. Secapek-capeknya gue, gue harus tetap belajar. Belajar di Zenius ngaruh ke kebiasaan belajar di sekolah. Gua udah gak menganggap belajar adalah hal yang menjijikkan. Mulai saat itu, tiap ada ulangan atau apa, GUA BELAJAR.

Suatu ketika, ambisi buat jadi orang pinter dan realita sebagai anak dodol bener-bener diuji. Saat itu ulangan Biologi, di lab komputer, temen-temen pada santai karena udah dapat bocoran soal dari kelas lain yang udah ngefoto soal, tapi gue gak mau pake cara begituan.

“Generasi mudanya aja kayak begini, pantesan aja Indonesia gak maju - maju”

Gua emang gak cuma manfaatin Zenius buat SBMPTN, kalo ada ulangan pelajaran IPA pun gua mantengin Zenius. Malem itu belajar gua belum 100%, gua cape, ngantuk karena gue memang gak suka Biologi. Ulangan dimulai, banyak nomor yang gue gabisa. Gua inget banget dapet 68, terus gua cek temen-temen gua rata rata dapet 80-90an. Lalu Guru Bio gua ngumumin kalo yang nilainya dibawah 80 remidi dan gue cek cuma gue yang remidi. Guru gue pun ngecek sekilas nilai yang didapat satu kelas dan karena dia gak liat nilai gue, dia pun bilang:

“Berarti kelas ini gak ada yang remidi ya, berarti kelas ini udah bagus,”
“Pak, saya remidi pak,”
Ucap gua membuat satu kelas hening dan tau cuma gua yang remidi
“Wahaha, kamu sendiri remidi?”
balas guru gua dengan wajah menahan tawa yang selalu gua ingat hingga saat ini

Selama perjalanan dari lab komputer ke kelas gua sedih. Sensasi remidi sendiri sakit banget kalo ditujuin buat orang yang udah belajar mati-matian kayak gua. Temen gue bilang gue naif dan gua gak tahan. Gue langsung ke kamar mandi, nangis sejadi-jadinya disana. Deep down gue emang cowok yang baperan. Gue mikir apa semua yang gua lakuin bakal berakhir sia-sia seperti kisah cinta gue? Lama gue diem, merenung sampai akhirnya gua mengambil suatu kesimpulan kalo belajar gue kurang. Untuk apa menangis gara-gara kalah sama orang curang. Lihat aja, gue bakal buktiin kalo gua bisa ngalahin mereka, terutama dalam ujian yang gak bisa mereka curangi semacam SBMPTN.


“Mungkin gua masih bego sekarang, tapi suatu saat nanti gua yakin, gua bakal muncul tiba tiba dengan nilai yang ngalahin orang orang hebat sekolah. Liat aja nanti!”


Gua tipe orang yang selalu belajar dari pengalaman. Berawal dari pengalaman orang lain, sampai akhirnya gua ngalamin sendiri. Gua sadar, gak ada hal yang instan. Kejadian ini buat gua menghargai adanya proses dalam mencapai suatu tujuan.

TAHAP 3: SATU PRIORITAS, FOKUS! (MEI - AGUSTUS 2016)
Sejak saat itu, gue menganggap SBMPTN sebagai prioritas no.1. Ini membuat apa yang gue namain tugas, ulangan, dan semua urusan sekolah gua anggap gangguan. Gue kasi tau rahasianya aja ya, setelah merasakan kuliah rasanya apa yang gue pelajarin di SMA itu mitos karena kita belajar hal baru lagi di masa kuliah (kecuali Bahasa Inggris). Walaupun begitu, gua tetep melaksanakan tugas gua sebagai anak SMA IPA, cuman ala kadarnya.

Awal gua belajar zenius, gua langsung buka Zenius Learning. Isinya kumpulan video-video tentang “Learning how to learn”. Pengetahuan gua mengenai per-PTN-an mulai kebuka. Gua sadar medan perang gue satu Indonesia. Belum lagi gua IPA yang berarti gua harus ngalahin anak IPS lain buat ngerebut kursi yang gua mau. Gua juga sadar cara belajar bener. Sampai akhirnya gua menyelesaikan Zenius Learning, mapel awal yang gua pelajarin di Zenius adalah Matematika Dasar. Gua jarang ngapalin nama tutor per mapel di Zenius, tapi yang jelas gua bener- bener suka ama cara ngajar tutor yang satu ini, enak aja dengerinnya.

Usaha belajar gua bukan berarti tanpa halangan. Kadang ada beberapa masa dimana waktu gua habis buat mikirin pelajaran di sekolah, contohnya masa-masa UTS dan UAS. Jujur, gua gak se-extreme anak lintas lain yang sama sekali gak peduliin akademisnya di sekolah. Kali ini, tiap ulangan gua belajar. Alasannya simpel:


"Kalo gua remidi, gue harus belajar mapel itu lagi. Waktu gue kebuang, kesempatan gua belajar SBMPTN berkurang".


Akhirnya, bagi-bagi rapor kelas 11 semester genap. Gue finish di ranking 26 dari 36. Ya udah, gue udah menyerah duluan sama yang namanya SNMPTN. Bukannya gimana, kalo lo emang tipe orang yang ngarepin SNMPTN, harusnya lo sadar bakalan bagus-bagusin nilai rapot lo sejak kelas 10. Sedangkan kerjaan gua cuma main doang pas awal awal SMA. Ya enggak bisa lah ntar kena PHP lagi. Oh iya, kalian pasti bakal ketemu temen yang engga nyadar nilainya 'agak susah' masuk PTN, tapi berdalih "Engga boleh pesimis ama nilai gitu cuy," dan dia pun engga mempersiapkan SBMPTN sama sekali. Model gitu sih gue ketawain aja dalam hati.


Singkat cerita, gue pun menginjak kelas 3 SMA dan udah waktunya bener-bener serius. Pelajaran yang gua pelajarin tetep matdas. Untuk pelajaran lain semacam TPA, Bahasa Indonesia, dan Bahasa Inggris gua ngandelin latihan soal dan pembahasan dari Zenius. Menurut gua gak efektif aja sih belajar mapel itu. Setiap orang punya cara belajar masing-masing lah. Metode belajar gua adalah fokus satu mapel sampai habis, baru lanjut ke mapel yang lain. Pertama gue pantengin materi di Zenius, lanjut ke latihan soalnya, dan  kalo ada hal yang gak dijelasin di materi tapi keluar di soal, gue langsung searching google tentang permasalahannya. Oh iya, gua biasa nyatet materi Zenius di buku tulis yang  dibelakangnya ada tulisan “Diktat Kuliah” karena ukuran buku ini yang gede banget. Entah kenapa, gua sering banget kehabisan buku ataupun kehabisan tinta buat nyatet ini materi Zenius.


 Bukan catatan SBMPTN, tapi layout-nya begini. Gaada yang spesial kan? Cuma cowok bertulisan gak terlalu bagus yang maksa diri nyatet WKWKWK.


Engga semua materi gua telen mentah-mentah. Action aja engga cukup bos, harus planning juga. Gua cari tahu dulu mana yang sering keluar di SBMPTN, ada kok di Zenius Blog. Gua nikmati proses belajar gua yang kadang gak kerasa udah tengah malem aja. Entah apa yang ngebikin gua yang dulunya gapernah belajar jadi mau ngelakuin hal “menjijikkan” kayak begini gua cuma inget. Tujuan gua besar, usaha gua juga harus besar dong.

TRY OUT PERTAMA
Gue ikut bimbel GO (di Bali yang paling bagus cuma ini, boro-boro ada Inten/NF), tapi masuk kelas IPA karena SMA gue IPA. Bulan Agustus gue awali dengan seminar motivasi dari GO dan diakhiri TryOut akbar SBMPTN yang pesertanya se-Denpasar. Ini berarti pertama kali gua mengerjakan soal SBMPTN. Akhirnya gue ngikutin TryOut apa adanya. SOALNYA SUSAH! Gue gak bisa jawab apa. Matdas yang jadi andalan, gue bahkan kehabisan waktu mengerjakan TKPA, Bahasa Indonesia, dan Bahasa Inggris sehingga gak sempet ngerjain matdas. Soshumnya? Gue gak ngerjain, gue ikut TryOut Saintek karena ngakunya anak kelas IPA jadinya dikasi soal Saintek dimana gue gak bisa sama sekali.

Hasilnya pun keluar, gue inget banget passing grade pertama gua, 28%. JELEK BANGET SUMPAH. Gua cuma bisa rank 181 dari 600-an anak, sedangkan disaat yang sama temen gue pada masuk 50 besar. Matdas kenapa lo enggak bisa bantu gua sedikit aja. Gua enggak mau berlarut dalam sedih dan nyimpulin kalo belajar gue gak efektif. Percuma gue belajar matdas banyak-banyak kalo otak gua terlalu lelet buat ngejawab mapel TKPA lainnya sesuai waktu di SBMPTN (mungkin IQ mempengaruhi kecepatan analisis gua). Mulai saat itu gua putuskan nunda belajar matdas. Gue belajar Soshum aja dulu supaya passing grade gue naik. Gue coba berpikir positif dulu.

“Tanpa ngerjain soal TKD Soshum aja gua bisa nyampe 28%, gimana nanti kalo gua udah belajar Soshum yaa”

Seperti biasa, gua orangnya selalu belajar dari pengalaman. Seandainya gue enggak belajar & TryOut dari jauh-jauh hari, mungkin gue enggak pernah tahu kekurangan gue dimana. Mulai saat itu, gue pasang target PG 28% itu HARUS jadi 40% diakhir 2016 ini. Gua putuskan belajar Soshum dulu, baru Matdas.

TAHAP 4: JADILAH ORANG PALING EFEKTIF (AGUSTUS - DESEMBER 2016)
Mulai saat itu (Agustus 2016), gua mulai agak serius belajar terutama materi Soshum. Mapel pertama yang gua pilih adalah Ekonomi. Entah kenapa materi Ekonomi gak sesulit yang gua bayangin. Gua nemu fakta kalo logika Ekonomi agak menjebak, tapi gak seribet Fisika (ya iyalah -_-). Gua makin pede belajar Soshum, gua semangat lagi meskipun gua tau masih banyak banget materi Soshum yang belum gua sentuh.

Dulu gua belajar SBMPTN gak cuma lewat Zenius. Gua ikutan banyak OA Line yang nawarin grup belajar maupun TryOut cuma cuma. Gua coba aja manfaatkan itu semua. Dari Benpinter, Origami, SUSBM, dan lainnya. Faedahnya sih, gua bisa diskusi bareng dan saling ngasi motivasi. Gunanya tergabung grup SBMPTN itu apa sih?

Lingkungan belajar di luar Jawa (misal: Bali) itu santai, gak ambis banget orangnya. Walaupun gue di SMA yang dalam kategori terfavorit di Bali, anak-anaknya masih santai. Tergabung di grup SBMPTN se-Indonesia bikin mata gue kebuka:


"Gila, anak-anak Jabodetabek, Bandung, Jogja ternyata AMBIS BANGET YAH"


Walau lingkungan belajar di Bali santai, gue gak akan sadar hal itu semisal gue gak tergabung dalam grup itu. Gua nangkep kalo mereka semua saingan gue yang lagi semangat-semangatnya belajar SBMPTN dan bikin gue punya pikiran kalo temen-temen gue dalam grup ini BELAJAR TIAP SAAT. Gue terintimidasi kalo ngeliat ada orang yang lebih rajin dari gue apalagi banyak dari mereka juga Zenius User. Makanya gue makin intensif ngejar materi. Sampai akhirnya salah satu OA mengadakan TryOut pertama yang mapelnya TPA doang, gue iseng aja ikut dan hasilnya....

(Playing Justin Bieber - I'm The One)

GUE SADAR PUNYA POTENSI! Gue enggak puas dan pengen lebih, gua makin semangat belajar. Sumpah jujur susah banget buat mertahanin konsistensi terhadap tujuan gua, apalagi tugas gak bisa diajak kompromi. Semangat gua kendur, tapi gua coba stalking TryOut kakak kelas tahun lalu. Gue nemu fakta kalo gak jarang siswa dari SMA gue jadi juara TO se-Bali, even mereka lintas jurusan. Sekarang kebanyakan dari mereka udah diterima di UI, kampus yang pernah bikin gua menyerah buat kembali kesana. BOOM! Gua semangat lagi. Setiap ada jam kosong di kelas, gua manfaatkan untuk membuka materi SBMPTN walaupun kadang di-cengin temen kelas karena kelihatan ambis.

Gua baru bisa finish mapel Ekonomi di Zenius awal Desember. Kisaran TryOut gua saat itu antara 35 - 38%. Intinya sedikit lagi gua mencapai target. Gua lanjut ke mapel lain yaitu Sejarah. Libur semesteran selama dua minggu gua pake buat ngebut materi Sejarah. Akhirnya dengan modal TKPA + Ekonomi + Sejarah, gue berhasil menutup tahun 2016 dengan Passing Grade TryOut terakhir 42,8%. Target Accomplished!

TAHAP 5 : SNMPTN, UAS, USBN, UNBK VS SBMPTN (JANUARI - APRIL 2017)
Tahun 2017 diawali dengan pendaftaran SNMPTN 2017. Angkatan gue niat banget sampe susah susah ngumpulin nilai demi buat ranking angkatan. Gua sih udah pesimis, batin gue: 


“Ngapain sih, ngurus ngurus nilai gua yang pasti gak lolos 50%”.

Hasilnya ya gitu, ranking paralel 217 dari 360-an siswa yang sekaligus menegaskan kalo gua gabisa ikut SNMPTN 2017


Walau tahu pasti gagal, ternyata gue tetep galau seharian waktu ngeliat halaman ini

MOVE ON dari SNMPTN, bulan Februari - April jadi bulan paling membingungkan bagi gue. Gue terlalu cemen untuk bener bener ninggalin UAS,USBN, dan UN demi belajar SBMPTN. Untunglah Zenius tetep berperan besar membantu gue mengikuti ujian demi ujian khas kelas 12. Sampai hari kemerdekaan gue (hari terakhir USBN, mapel FISIKA --> bahagia banget sumpah!), tibalah libur tiga minggu sebelum UN dimana harus gue pake buat persiapan SBMPTN. Karena materi Sejarah udah selesai dicicil dari Desember - Maret, gue tinggal belajar Sosiologi dan Geografi. Namun karena SBMPTN kurang dari dua bulan lagi, gua mutusin ngebut materi.

Pada 2 minggu pertama gue sukses ngabisin Geografi dan Sosiologi di Zenius. Kok bisa? Bangun jam 7 pagi dan belajar sampai jam 2 malem (tapi engga non-stop juga) selama dua minggu. Intinya gua udah siap SBMPTN secara materi sebelum UN. H-seminggu UN, gua tiba-tiba takut nilai UN gue kecil. Gua pun belajar UN karena malu aja cuy kalo di ijazah SMA gue ada yang nilainya di bawah 5,5. Abisnya ijazah dibawa seumur hidup. Tentunya gua manfaatin Zenius untuk ngebut materi. Dengan modal belajar h-seminggu (plus hapal mati buku Detik-Detik UN Biologi), gue mengakhiri UN dengan NEM 33,0 dari 4 mata pelajaran.

TAHAP 6: PERSIAPAN AKHIR! (April - MEI 2017)
T=Temen, G=Gua
T: “Jer, kamu nyari jurusan apa?”
G: “Ilmu Komunikasi nih”
T: “Dimana?”
G: “Gatau masih bingung sumpah, aku gamau salah pilih”
T: “UI aja Jer, bisa kok kamu”
G: “UI?”(gue keinget sesuatu)
G: “Ya enggak lah, anjir berat, kalo PG gua konstan diatas 50%, gua berani tuh ambil UI"
(Inti dari percakapan ini adalah, gapapa labil universitas asal jangan labil jurusan)

Segala hal yang berbau ke-IPA-an udah selesai. Persiapan gue awali dengan ngambil intensif SBMPTN IPS di GO tapi pindah unit ke tempat yang lebih kompetitif. Selain itu gua beli buku kuning SKS. Menurut gue, ini buku yang recomendeed banget KALO UDAH NGERTI KONSEP. Kalo belum, mending jangan deh. Lo sama aja kayak orang ngapal rumus menn. Intinya Zenius + SKS bener bener perpaduan yang mantap. Buku SKS gua bawa kemana-mana karena emang ringkas banget dan melengkapi apa yang belum dijelasin di Zenius. 



Sampulnya belum rusak? Mungkin belajar lo masih kurang.

PROGRES TRYOUT GIMANA?

"Percuma lo belajar banyak tapi lo gak pernah mempertanyakan seberapa paham lo akan materi itu."

Sejak Januari - Mei, gue ikut 5 dari 8 TryOut SBMPTN berbayar se-Bali. Abisnya di bimbel juga TryOut gratis setiap minggu. TryOut membuat gue ngebiasain diri ngerjain soal SBMPTN tenang dan gak deg - degan. Tentunya tiap TO gua usahain review materi supaya gua bisa maksimal ngerjainnya.

Hasilnya TryOut berbayar gue gak buruk-buruk amat sih. Januari, gue ikut dua tryout hasilnya rank 3 dari 100+ dan rank 16 dari 200+ peserta. Februari - Maret hampir engga ada TryOut SBMPTN. April gue ikut dua TryOut dan hasilnya rank 5 dari 200+ dan rank 2 dari 300+ peserta. Puncaknya bulan Mei, TryOut se-bali yang diadakan tepat H-7 SBMPTN dan diikuti lebih dari 600 peserta Soshum, gue dapet rank 1.

Lagi-lagi gua sadar punya potensi besar. Sumpah, gue ngerasa ini dongeng buat orang yang terkenal jones freak kayak gue justru sering diposisi atas ngalahin orang yang emang terkenal pinter. NAMUN, sering diurutan atas bukannya bikin gua makin santai, gua malah makin semangat. Bagi gua, selama gua belum dapetin “kursi” yang gua mau, perjuangan belum selesai.


“Mimpi dan ambisi gua tinggal sedikit lagi, gua bakal belajar keras, sebentar lagi aja, sampai gua pastiin semuanya jadi kenyataan”.

...

“Kalo passing grade gua konstan diatas 50%, gua berani tuh ambil UI”

PG gua emang gak konstan diatas 50%, tapi gak sekali dua kali juga sih. Namun gue inget strategi milih jurusan dimana pilihan 1 diisi SESUAI IMPIAN. Tapi kalo target kampus nomor 1 di Indonesia, gue ngerasa takut. Saat itu gua cuman jones kesepian bermimpi besar. Hingga suatu malam gua bener-bener berdoa dan minta petunjuk sama Tuhan. Bener aja, mulai saat itu gue bener bener engga takut gagal dengan apa yang akan gue pilih. Kalo gue gagal, berarti memang itu jalan yang terbaik.

Sepintas teringat masa-masa dimana gua diremehin, masa-masa dimana gua mantengin Zenius sendirian ke perpustakaan disaat jam kosong, dan teringat masa-masa dimana gua tiba tiba di-chat orang karena dia mau ngasi hadiah juara TO ke gua. GUE UDAH SEJAUH INI, YA KALI GUE NYERAH CUMA GARA GARA GA PEDE. Semakin tinggi targetnya, makin keras usaha yang harus dilakuin. Gue janji ama gua sendiri bakal lebih giat lagi. Dengan acara nangis pas nentuin jurusan di web pendaftaran (gue nganggep lagi nentuin takdir *lebay) akhirnya gue FIX milih




Menjelang SBMPTN banyak banget quotes motivasi dari OA-OA perkuliahan. Gua mutusin buat install kembali Instagram (gangguan no.1 gue) yang udah lama dihapus selama persiapan SBMPTN. Gua nemu banyak banget quotes dari akun-akun perkuliahan yang berguna banget. Gak lupa, gue baca-baca lagi Zenius Blog buat nyari motivasi. Gua bertekad akan ninggalin Zenius dengan sejarah baru dalam hidup gua. Gak boleh ada kata maaf setelah usaha gua selama ini, walau gua gak pernah ngerasa usaha gua cukup. Gua mikir:


"Emang apa sih susahnya nyari 70 orang dengan Passing Grade diatas 50% dari 3500-an pencari Ilmu Komunikasi UI seluruh Indonesia."


SBMPTN DAY
SBMPTN bener bener di depan mata. Zenius selalu nekenin supaya kita sebisa mungkin jaga kondisi sebelum SBMPTN, karena kalo secara materi udah ready, tapi badan lagi gak ready hasilnya gak bakal maksimal. Gua juga coba berbagai cara supaya gua nantinya ngerjain SBMPTN tanpa ada beban dan senyaman mungkin. Akhirnya, dengan riwayat TO demi TO sebelumnya mungkin lo mikir gua bakal lolos dengan mulus. Temen-temen juga banyak yang mendadak bilang gua bisa lolos. Namun semangat, ambisi, dan keyakinan diriku bener bener dipermainkan di tes kali ini.

(Lanjut ke part 2)

>>>UPDATE<<<
Mau tahu gimana rasanya jadi maba di UI?
Klik tulisan ini ya:
Coretan Kecil Mahasiswa Baru Kampus Kuning (Part 1)
Coretan Kecil Mahasiswa Baru Kampus Kuning (Part 2)

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Diterima UI - UGM di Tahun Pertama : Tentang Ambisi dan Realita (Part 2)

Coretan Kecil Mahasiswa Baru Kampus Kuning (Part 1)